Sabtu, 04 Januari 2014

:')

Bismillahir-Rahmanir-Rahim.

Ya Allah..
Tak bosan-bosan aku memohon kepada-Mu.
Jadikanlah cintaku pada-Mu sebagai suatu yang paling kucintai.
Agar Engkau berkenan menganugerahkancinta suci kepadaku.

Ya Allah..
Jika calon pendampingku telah Engkau tetapkan.
Maka gerakkanlah hatinya untuk menuju hatiku.
Pertemukanlah kami dalam sebaik-baiknya pertemuan yang Engkau ridhai. Karena Engkaulah yang berhak atas hati hamba-Mu.
Engkau jugalah yang Kuasa membolak-balikkan hatiku.

Ya Allah..
Jika jodohku masih jauh maka dekatkanlah.
Jika jodohlu masih diam gerakkanlah.
Dekatkan hati kami dalam sebuah ikatan karena-Mu.
Tautkanlah hati kami dengan hatinya yang mengharap ridha-Mu.

Ya Allah..
Pemilik cinta yang Agung.
Jika cinta kami Engkau ciptakan untuk dia.
Sabarkan hatinya.
Teguhkan imannya.
Tegarkan penantiannya.

Ya Allah..
Pembolak balik Hati.
Jika hatiku Engkau ciptakan untuk dia.
Maka penuhi hatiku dengan Kasih Sayang-Mu.
Terangi langkahku dengan Cahaya-Mu.
Limpahkan kelapangan dalam Qalbuku dengan kesabaran.
Temanilah aku dalam kesendirian ini.

Ya Allah..
Tiada tempat untuk mengadu selain kepada-Mu.
Kutitipkan cintaku pada-Mu untuknya.
Kutitipkan sayangku pada-Mu untuknya.
Kutitipkan rinduku pada-Mu untuknya.
Mekarkan cintaku bersama cintanya.
Satukan hidupku dan hidupnya dalam naungan Cinta-Mu.

Ya Allah...
Aku yakin jika waktunya telah tiba.
Atas izinmu kebahagiaan itu pasti akan aku dapati.
Berilah aku kekuatan dan kesabaran dalam penantian ini.

Ya Allah..
Hadirkan dia yang dapat membawa kebaikan.
Baik bagi dunia dan akhirat serta Agama kami.
Agar kami bisa bersama-sama berjamaah untuk Menuju-Mu.

Ya Allah..
Bimbinglah hati kami.
Kuatkan hati kami.
Penuhilah hidup kami dengan Rahmat serta kasih sayang-Mu

Minggu, 08 Desember 2013

JIKA DIA BUKAN JODOHKU, YA ALLAH

Jika dia bukan jodohku, Ya Allah... 
Pudarkanlah keindahan wajahnya dari pandanganku
Aku tak ingin mencintai orang yang salah, sungguh
Walaupun melupakannya sangat menyakitkan
Aku berusaha untuk sanggup
Gugurkanlah satu-persatu dengan perlahan semua kenangan yang senantiasa melekat erat dalam ingatanku Karena jika semuanya terhapus dalam waktu sekejap, aku takut itu akan menyiksa diriku sendiri.

Jika dia bukan jodohku, Ya Allah... 
Bantulah aku untuk mencabut perasaan tak biasa ini dari hatiku
Aku akan merasa bersalah dan mengutukuki diri jika dia yang kini bersemayam anggun di hatiku bukanlah qawwamku
Aku sadar itu tidaklah mudah karena akarnya terlanjur membumi di hatiku
Tapi, demi keridhoan-Mu, apa yang tidak akan aku lakukan?

Jika dia bukan jodohku, Ya Allah... 

Kumohon, jangan hadirkan sosoknya lagi dalam mimpi-mimpi malamku
Karena itu hanya membuatku semakin berandai-andai dan lalai dari mengingat-Mu

Jika dia bukan jodohku, Ya Allah... 

Jauhkanlah, sejauh yang aku butuhkan untuk menjadikan namanya terdengar biasa saja di pendengaranku karena Sungguh, atas perasaan ini aku tak mampu tenang bila mendengar namanya.

Jika dia bukan jodohku, Ya Allah..

Jauhkanlah, sejauh yang aku butuhkan untuk menjadikan wajahnya terlihat biasa saja bagi netraku
Karena sungguh atas perasaan ini hatiku tak bisa bergetar wajar bila memandang wajahnya. 

AMIN.

Mungkin, aku terlalu berharap banyak

Rasanya semua terjadi begitu cepat, kita berkenalan
lalu tiba-tiba merasakan perasaan yang aneh. Setiap hari rasanya berbeda dan
tak lagi sama. Kamu hadir membawa banyak perubahan dalam hari-hariku. Hitam dan
putih menjadi lebih berwarna ketika sosokmu hadir mengisi ruang-ruang kosong di
hatiku. Tak ada percakapan yang biasa, seakan-akan semua terasa begitu ajaib
dan luar biasa. Entahlah, perasaan ini bertumbuh melebihi batas yang kutahu.
Aku menjadi takut kehilangan kamu. Siksaan datang bertubi-tubi ketika tubuhmu tidak berada di sampingku. Kamu seperti mengendalikan otak dan hatiku, ada sebab yang tak kumengerti sedikitpun. Aku sulit jauh darimu, aku membutuhkanmu seperti aku butuh udara. Napasku akan tercekat jika sosokmu hilang dari pandangan mata. Salahkah jika kamu selalu kunomorsatukan?

Tapi... entah mengapa sikapmu tidak seperti sikapku. Perhatianmu tak sedalam perhatianku. Tatapan matamu tak setajam tatapan mataku. Adakah kesalahan di antara aku dan kamu? Apakah kamu tak merasakan yang juga aku rasakan?

Kamu mungkin belum terlalu paham dengan perasaanku, karena kamu memang tak pernah sibuk memikirkanku. Berdosakah jika aku seringkali menjatuhkan air mata untukmu? Aku selalu kehilangan kamu, dan kamu juga selalu pergi tanpa meminta izin. Meminta izin? Memangnya aku siapa? Kekasihmu? Bodoh! Tolol! Hadir dalam mimpimu pun aku sudah bersyukur, apalagi bisa jadi milikmu seutuhnya. Mungkinkah? Bisakah?

Janjimu terlalu banyak, hingga aku lupa menghitung mana saja yang belum kamu tepati. Begitu sering kamu menyakiti, tapi kumaafkan lagi berkali-kali. Lihatlah aku yang hanya bisa terdiam dan membisu. Pandanglah aku yang mencintaimu dengan tulus namun kau hempaskan dengan begitu bulus. Seberapa tidak pentingkah aku? Apakah aku hanyalah persimpangan jalan yang selalu kau abaikan – juga kautinggalkan?

Apakah aku tak berharga di matamu? Apakah aku hanyalah boneka yang selalu ikut aturanmu? Di mana letak hatimu?! Aku tak bisa bicara banyak, juga tak ingin mengutarakan semua yang terlanjur terjadi. Aku tak berhak berbicara tentang cinta, jika kauterus tulikan telinga. Aku tak mungkin bisa berkata rindu, jika berkali-kali kauciptakan jarak yang semakin jauh. Aku tak bisa apa-apa selain memandangimu dan membawa namamu dalam percakapan panjangku dengan Tuhan.

Sadarkah jemarimu selalu lukai hatiku? Ingatkah perkataanmu selalu menghancurleburkan mimpi-mimpiku? Apakah aku tak pantas bahagia bersamamu? Terlau banyak pertanyaan. Aku muak sendiri. Aku mencintaimu yang belum tentu mencintaiku. Aku mengagumimu yang belum tentu paham dengan rasa kagumku.

Aku bukan siapa-siapa di matamu, dan tak akan pernah menjadi siapa-siapa. Sebenarnya, aku juga ingin tahu, di manakah kauletakkan hatiku yang selama ini kuberikan padamu. Tapi, kamu pasti enggan menjawab dan tak mau tahu soal rasa penasaranku. Siapakah seseorang yang telah beruntung karena memiliki hatimu?

Mungkin... semua memang salahku. Yang menganggap semuanya berubah sesuai keinginanku. Yang bermimpi bisa menjadikanmu lebih dari teman. Salahkah jika perasaanku bertumbuh melebihi batas kewajaran? Aku mencintaimu tidak hanya sebagi teman, tapi juga sebagai seseorang yang bergitu bernilai dalam hidupku.

Namun, semua jauh dari harapku selama ini. Mungkin, memang aku yang terlalu berharap terlalu banyak. Akulah yang tak menyadari posisiku dan tak menyadari letakmu yang sengguh jauh dari genggaman tangan. Akulah yang bodoh. Akulah yang bersalah!

Tenanglah, tak perlu memerhatikanku lagi. Aku terbiasa tersakiti kok, terutama jika sebabnya kamu. Tidak perlu basa-basi, aku bisa sendiri. Dan, kamu pasti tak sadar, aku berbohong jika aku bisa begitu mudah melupakanmu.

Menjauhlah. Aku ingin dekat-dekat dengan kesepian saja, di sana lukaku terobati, di sana tak kutemui orang sepertimu, yang berganti-ganti topeng dengan mudahnya, yang berkata sayang dengan gampangnya.



dari seseorang yang kehabisan cara

membuktikan rasa cintanya

Aku Ingin Memelukmu :')

Aku ingin memelukmu 
Walau rengkuhan jarak itu tak pernah mengizinkan kita bertemu



Aku ingin memelukmu

Walau jemari kita belum saling menggenggam sampai detik ini



Aku ingin memelukmu

Walau kita belum saling tahu dan bertemu



Aku ingin memelukmu

Walau tinggi badanmu jauh diatasku



Aku ingin memelukmu

Saat kamu kelelahan menjalani riuhnya aktivitas

Saat kamu rapuh dan menangis

Saat kamu merasa bahwa dunia terlalu keras untuk kaujalani sendiri

Saat kamu mengira tak seorangpun yang peduli pada perasaanmu



Aku ingin memelukmu

Saat pertama kali aku membuka mata dari tidur lelapku

Saat hanya kamu yang kulihat dibangun pagi hariku



Aku ingin memelukmu

Di bawah hangatnya sinar mentari pagi

Di bawah teriknya surya yang meradang garang

Di bawah redupnya matahari kala senja

Di bawah sinar rembulan dengan hiasan bintangdi langitnya



Aku ingin memelukmu

Saat angin dengan nakalnya menggelitikmu dan meniup lembut rambutmu


Aku ingin memelukmu

Saat rindu mengganggu laju kerja otak dan hatimu



Aku ingin memelukmu

Saat langit sedang menenun benang-benang hujan

Lalu kita saling berpeluk dibawah deras rindunya

Hanya berpayung rambut basah dengan balutan senyum bahagia

Sungguh, aku mencintaimu



Aku ingin memelukmu, sampai Tuhan memeluk kita

Ka Dwitasari

Semua yang Kusebut Kamu!

Semua yang kusebut kamu
adalah langit yang membuai riuh dalam keramaian

Semua yang kusebut kamu

adalah sapa lembut dewi matahari yang meluluhkan kepedihan



Semua yang kusebut kamu

adalah cahaya yang menelusup lewat jendela kamarku

Semua yang kusebut kamu adalah rayu

Tempat kita memejamkan mata sejenak

dari lelahnya kenyataan


Sepotong sepi yang memayungi

Memecah identitas yang tersembunyi

Kauarahkan sayapku ke sana ke mari

Menyentuh tatap yang tak pernah kutemui


Tak ada ragu bagimu

karena cinta telah menyerah pada pengasingannya

Belati yang tersembunyi

Menjawab tanya yang menggerogoti

Bunuh aku dengan rindu yang selalu ingin kausudahi!


Semua yang kusebut kamu

adalah angan yang tak mampu menyentuh bibir kenyataan

Semua yang kusebut kamu

adalah tawa di balik pelupuk air mata


Semua yang kusebut kamu

adalah kita

yang tetap saja berbeda

Ka Dwitasari

Merindukanmu dalam Sepi

Hujan menari-nari perlahanmenggelitik gemas pepohonan
Dan angin mendesah
Tubuhku menggigil
Langit semakin cemas
Ia terus-menerus menangis

Sementara langkahmu semakin menjauh
Saat tubuhku yang kedinginan sempat kau hangatkan dengan jemarimu
Demikian sosokmu terasa lenyap
Ketika labirin kosong di hatiku
mulai terisi olehmu

Janji yang terucap
Seakan-akan menguap
Cinta yang dulu mengendap
Berembus menjadi uap

Kini...
Aku hanya bisa
diam-diam merindukanmu dalam sepi

Aku sangat kenal bahasa rindu
Namun kamu selalu saja tak tahu
Dulu penyebab tawa
Kini jadi terdakwa!

Dan...
Kaupergi ketika semua sudah tertata rapi
Ketika peran mimpi dan nyata mulai berganti



Ka Dwitasari

Jumat, 22 Maret 2013

Untuk "Mainan Lama" yang Telah Menemukan "Pemilik Baru

Kudengar kautelah bahagia bersama pilihanmu. Bahagia bersama pilihanmu? Apakah kamu tidak mendapat kebahagiaan bersamaku? Dan... katanya lagi, kamu telah menemukan dirimu dan duniamu bersama dalam diri kekasih barumu. Betulkah? Memangnya kalau bersamaku kautidak mendapatkan kedua hal itu?Aku masih ingat bagaimana kita berusaha untuk saling mengucap kata pisah dan berusaha saling melupakan. Aku tak butuh waktu lama untuk menghempaskan dan membunuh penjahat bodoh seperti kamu. Tapi... kamu? Aku sangat yakin bahwa kamu harus jungkir-balik dan berusaha dengan keras untuk mengendalikan amukan perasaanmu. 

Aku sangat tahu bahwa kamu belum benar-benar melupakanku, kamu belum benar-benar menghapus aku dalam sistem kerja otakmu. Sebenarnya... aku masih menjadi duniamu, dan kamu adalah gravitasi yang terus-menerus menahanku, hingga aku bosan dan jera pada perlakuan bodohmu.Jangan berpikir bahwa aku terluka. Jangan sengaja mempersepsikan bahwa aku tak bisa mendapatkan pengganti yang lebih baik darimu. Aku tidak sebodoh kamu. Karena seorang "dalang" harus lebih pintar dari "wayangnya". Karena seorang "pemilik" harus lebih pandai daripada "bonekanya". 


Menyenangkan bukan? Kita bermain di panggung yang sama, berganti-ganti peran sesukanya, berganti-ganti topeng semaunya.Kamu adalah "boneka" yang mudah kuatur dan kuhempaskan. Kamu adalah "mainan" yang bisa kumanfaatkan sesuka dan semauku. Kalau kaupikir kaulah yang telah mempermainkanku, maka kau kembali menafsirkan hal yang salah. Kamu adalah salah satu "boneka" terbodoh yang pernah aku miliki. Salah satu? Ya... salah satu! Aku punya banyak "mainan" seperti kamu, namun diantara mereka tak ada yang sebodoh dan sebanyak gaya kamu.Kamu sudah punya "pemilik baru" ya? Tentu saja "pemilik barumu" sama bodohnya seperti kamu. 


Kamu tahu pernyataan tentang orang yang memiliki harus memberi pada yang tak memiliki? Begitu juga aku, aku harus memberi "mainan lama" untuk "pemilik baru", kalian sama, sama bodohnya!Rasanya sangat aneh kalau kaumerasa jauh lebih pintar daripada aku. Rasanya sangat menjijikan kalau kaumerasa lebih dewasa daripada aku. Kamu tak punya hak untuk mengatur dan menata hidupku! Kamu hanyalah "boneka" yang kucari ketika aku bosan dengan kebisingan dunia. Karena... sebenarnya... aku tidak berbohong jika aku berkata bahwa dalam dirimu aku menemukan ketenangan tersendiri. Dalam sepaket tawa renyahmu, aku temukan air mata yang selalu berubah menjadi tawa. Dalam aliran hening suaramu, ada bahagia yang tiba-tiba berdecak dalam getaran waktu. Dan... di dalammu, aku merasakan semua itu.Memang aku sedikit menyesal ketika kita memutuskan untuk saling pisah dan saling mencari kebahagiaan masing-masing. Aku sedikit khawatir, apakah kamu-yang-selalu-berkata-mencintaiku akan menemukan kebahagiaan baru melebihi kebahagiaan yang kuberikan padamu? Aku takut jika dinginnya dunia membuatmu menggigil. Aku takut jika kerasnya dunia menyiksa batinmu yang terlalu sering disakiti itu.Tapi... Ya sudahlah! Semua telah berlalu. Aku telah melepas rantai yang sempat membuat kakimu terjerat. Aku telah menghancurkan tembok yang menjadikan duniamu memiliki banyak sekat. Aku telah melepasmu agar kamu mampu mencari kebahagiaanmu sendiri, dan berhenti menjadi "mainan" yang selalu membahagiakanku meskipun luka tersayat pelan-pelan di hatimu.


Sekarang, kamu sudah bersama "pemilik baru", walaupun aku tahu dia mungkin tak sebaik aku, tapi berusahalah kuat dengan apapun yang terlihat baru di matamu, yang baru dan berbeda tak selamanya berarti keburukan. Kini... kaubisa bebas melakukan apapun tanpa batasan yang kuberikan untukmu. Kini... kaubisa miliki duniamu seutuhnya. Kulepaskan tali penggerak tubuhmu dan nikmatilah kebebasanmu.


Untuk "mainan lama" yang telah memiliki "pemilik baru", semoga hanya aku yang mengerti cara menggerakkan tubuhmu. Semoga hanya aku yang mampu membaca kebohongan di matamu. 



Ka Dwitasari